SATELIT TRMM

Satelit TRMM adalah sebuah satelit pengamatan Bumi yang mengukur distribusi curah hujan tropis dan merupakan misi ruang bersama antara NASA dan Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA). Istilah ini mengacu kepada kedua misi itu sendiri dan bahwa misi satelit digunakan untuk mengumpulkan data. TRMM adalah bagian dari misi NASA ke Planet Bumi, jangka panjang, upaya penelitian terkoordinasi untuk mempelajari bumi sebagai sebuah sistem global. Satelit ini diluncurkan pada 27 November 1997 dari Pusat Antariksa Tanegashima yang di Tanegashima, Jepang. Dua pertiga dari dunia hujan jatuh di daerah tropis. Karena lautan dan hutan menempati sebagian besar daerah tropis, ada beberapa titik-titik pengamatan hujan. Untuk alasan, distribusi curah hujan di atas tropis belum diketahui secara akurat. Curah hujan berkaitan dengan jumlah panas diangkut melalui panas laten dari permukaan ke atmosfer. Banyak hujan menunjukkan banyak pemanasan suasana di daerah itu, dan pemanasan ini merupakan sumber energi dari sirkulasi atmosfer. Oleh karena itu, penting untuk menentukan distribusi curah hujan di daerah tropis secara akurat untuk memahami sirkulasi global atmosfer yang kuantitatif.

Ada tiga tujuan ilmiah utama dari TRMM adalah pertama untuk memahami energi global dan siklus air dengan menyediakan pengukuran kuantitatif dari curah hujan di daerah tropis; kedua adalah untuk memahami variasi ruang dan waktu dari curah hujan tropis dan bagaimana efek sirkulasi global dan meningkatkan kemampuan untuk proses model ini; dan ketiga adalah untuk mengevaluasi sistem Space-Based dari pengukuran curah hujan.

Satelit TRMM (Tropical Rainfall Measuring Mission), yang membawa 5 sensor utama yaitu PR (Precipitation Radar), TMI (TRMM Microwave Imager), VIRS (Visible Infrared Scanner), LIS (Lightning Imaging Sensor) dan CERES (Clouds and Earth’s Radiant Energy System) merupakan wahana yang tepat untuk studi karakteristik dan mekanisme curah hujan tropis. Satelit TRMM tersebut merupakan hasil kerjasama dua badan antariksa nasional, yaitu Amerika Serikat (NASA : National Aeronautics and Space Administration) dan Jepang (NASDA : National Space Development of Japan; sekarang berubah menjadi JAXA : (Japan Aerospace Exploration Agency), berorbit polar (non-sunsynchronous) dengan inklinasi sebesar 35 o terhadap ekuator, berada pada ketinggian orbit 350 km (pada saat-saat awal diluncurkan), dan diubah ketinggian orbitnya menjadi 403 km sejak 24 Agustus 2001 sampai sekarang. Pengoperasian satelit TRMM pada ketinggian orbit 403 km ini dikenal dengan istilah TRMM boost.

2 3
 

Gambar 1: Instrumentasi Satelit TRMM
Sumber: http://trmm.gsfc.nasa.gov/overview_dir/background.html

 

Karakteristik umum sensor-sensor satelit TRMM dapat diungkapkan sebagai berikut. Pertama, sensor VIRS (Visible Infrared Scanner) terdiri dari 5 kanal, masing-masing pada panjang gelombang 0,63; 1,6; 3,75, 10,8 dan 12 μm. Sensor VIRS ini terutama digunakan untuk pemantauan liputan awan, jenis awan dan temperatur puncak awan, dan sensor VIRS TRMM ini memiliki kemiripan dengan sensor AVHRR NOAA (Advance Very High Resolution Radiometer, National Oceanic and Atmospheric Administration). Resolusi spasial dari data yang dihasilkan oleh sensor VIRS ini adalah 2,2 km. Ke-dua, sensor TMI (TRMM Microwave Imager) merupakan suatu multichannel passive microwave radiometer yang beroperasi pada 5 frekuensi yaitu 10,65; 19,35; 37,0; dan 85,5 GHz polarisasi ganda dan pada 22,235 GHz polarisasi tunggal. Dari sensor TMI ini dapat diekstraksi data-data untuk integrated column precipitation content, air cair dalam awan (cloud liquid water), es awan (cloud ice), intensitas hujan (rain intensity), tipe hujan (rain type) misalnya hujan stratiform ataukah hujan konvektif. Sensor TMI ini memiliki kemiripan dengan sensor SSM/I DMSP (Special Sensor Microwave / Imager, Defense Meteorological Satellite Program). Sensor ke tiga adalah sensor PR (Precipitation Radar). Sensor PR ini merupakan sensor radar untuk pemantauan presipitasi yang pertama di antariksa. Sensor PR ini bekerja pada frekuensi 13,8 GHz untuk mengukur distribusi presipitasi secara 3 dimensi, baik untuk presipitasi di atas daratan maupun di atas lautan; serta untuk menentukan kedalaman lapisan presipitasi. Data-data yang dihasilkan dari ke-tiga sensor satelit TRMM ini (VIRS, TMI dan PR) dikelola oleh GSFC (Goddard Space Flight Center) NASA. Sedangkan sensor ke-empat dan ke-lima dalam satelit TRMM yaitu sensor LIS (Lightning Imaging Sensor) dan CERES (Clouds and Earth’s Radiant Energy System), pengelolaan data-data yang dihasilkan dari sensor-sensor tersebut tidak dilakukan oleh Goddard Space Flight Center DAAC (Distributed Active Archive Center).

Contoh Aplikasi Data TRMM

Gambar 3 yang diamati oleh TRMM menunjukkan variasi suhu muka laut (SST) dan distribusi curah hujan yang berkaitan dengan El Nino episode hangat dari Januari hingga November 2002 di setiap dua bulan. Gambar ini menampilkan anomali SST bulanan yang diestimasi oleh VIRS. Setelah awal tahun 2002, SST di atas tropis Pasifik barat perlahan-lahan bergeser ke arah timur. Pada bulan November, sebuah SST 2-3 ° C lebih tinggi daripada normal ditemukan di pusat dan timur khatulistiwa Pasifik, dan El Nino mencapai tahap matang.

4

Gambar 2: Evolusi El Nino 2002 berdasarkan pengamatan TRMM
Sumber: http://www.eorc.jaxa.jp/TRMM/data/topics/elnino02/01_h.jpg

Badai yang diamati di atas Atlantik Selatan, di mana tidak ada siklon tropis yang diamati di semua sejak 1960-an ketika pengamatan satelit meteorologi mulai pada 27 Maret 2004. Hal ini sangat jarang terjadi badai yang telah diamati oleh satelit TRMM dan satelit Aqua. Badai tersebut timbul di timur Brasil pada 25 Maret, kemudian pindah ke arah barat seperti itu tumbuh, akhirnya memukul Santa Catorina, Brasil. Gambar 4 menunjukkan tingkat hujan dekat permukaan yang diamati oleh Radar Air hujan, PR (*1), di atas satelit TRMM, dilapisi dengan gambar awan berasal dari Visible Infrared Scanner, VIRS. Red mewakili intens hujan. Ada hujan di tengah badai.

5

Gambar 3: Badai pertama di Atlantik Selatan (Siklon tropis 01L)
Sumber: http://www.eorc.jaxa.jp/TRMM/data/topics/typhoon/2004/01L_h.jpg

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *